Menang EF Challenge 2019, What’S Next To Do, Buat Paspor. Part 3

Oke kita mulai dengan quick recap yah kaya di tivi seri gitu, hehehe. Jadi Kaka ikutan EF Challenge Aku Bisa Jadi Juara Dengan Bakatku dengan menampilkan video saat membentuk clay yang merupakan karakter EF lalu agar lebih menarik kita ambil cerita dari salah satu buku Highflyer kemudian menghidupkan mereka dengan membuat stop motion nya.

Lalu saat penentuan pemenang Ummi sempat he-ho kirain Kaka cuma dapat hadiah pemenang vote mingguan karena Kaka ada diurutan terbawah tapi ternyata kata Abi ga dapat karena yang pemenang voting hanya satu yaitu yang diurutan pertama, nah kirain udah gagal ga menang EF challenge nya kemudian beberapa hari kemudian tengah malam Ummi liat nama Kaka di deretan pertama pemenang Grand Prize nya tapi kok fotonya beda…dan akhirnya benaran Kaka menang EF Challenge yang berarti Kaka dapat program Homestay senilai $5000, Kursus EF Gratis 1 term dan merchandise eksklusif berupa koper.

Penentuan tempat Homestay akhirnya dipilihlah Gold Coast, Australia namun Kaka masih belum punya paspor dan juga proses visa pelajar Dubes Australia memakan waktu 2 minggu sedangkan hanya tinggal hitungan jari menuju cuti bersama lebaran. Jadi kami berpacu dalam melodi…eh salah maksudnya berpacu dengan waktu.

Paspor si Kaka

Untuk membuat paspor anak salah satu syaratnya kedua orangtua harus punya paspor dan ketika membuat paspor si anak kedua orangtua hadir di kantor imigrasi. Alhamdulillah Ummi dan Abi Keluarga Sirkus sudah punya paspor namun karena paspor salah satu berkas penting jadi paspor tersebut disimpan di kantornya Abi dan ketika pindah ke Malang kita gak kepikiran tuk mengambil dan membawanya serta jadilah si paspor masih nongkrong manis di kantor Bandung. Ya sudah akhirnya Abi minta orang kantor tuk kirim ke Malang pakai yang cepat sampai tentunya.

Namun, ini bulan Ramadhan jalur pengiriman mulai masuk masa-masa padat dan kebetulan lagi pengiriman paspor dari Bandung di hari Minggu yang mana rata-rata ekspedisi JNE tutup akhirnya lari lah ke JNT yang udah minta sehari sampai dan akhirnya makan waktu 3 hari dong aah.

Sejak Senin udah nyari tau soal ngurus paspor ternyata daftar antrian pun harus onlen, lalu download apps antrian Imigrasinya. Imigrasi Malang Alhamdulillah dekat dengan rumah tapi pas ngecek selalu tidak tersedia nomor antriannya dan tuk hari berikutnya pun sama. Saya sempat baca bahwa antrian di Imigrasi Malang dibuka tiap Jumat di jam 2 siang hingga 7 malam kalau tidak salah ingat. Ya ini hari Senin dan mau buatnya sebelum Jumat karena Senin semua kantor sudah libur Cuti Bersama Lebaran. Mulai spanneng, iki piye ceritanya???

Paspornya datang sehari setelah wawancara di EF, sekitar jam 10 pagi. Akhirnya Abinya inisiatif tuk coba datang langsung siapa tau masih boleh daftar manual, cus lah berangkat sama Kaka dan sepulangnya ngabarin kalau semua dijawab hanya dengan dua kata ‘ga bisa’ atau ‘ga boleh’. Whuhehehe,

Akhirnya ngetes kantor Imigrasi terdekat yaitu Surabaya ternyata ada 3 kantor Imigrasi dan gak taunya semua statusnya sama seperti antrian di Imigrasi Malang tulisannya ‘tidak tersedia’. Oh berarti kalau gini jangan ke kota besar yah, pasti penuh. Ya udah kita akhirnya milih Blitar dan Alhamdulillah selalu tersedia nomor antriannya.

Akhirnya kami jadwalkan Rabu ke Blitar dengan formasi Abi, Ummi, Azmi dan Ibrahim untungnya Nini dan Eyang baru aja sampe sehari sebelumnya. Ada tamu orang jauh malah jadi diminta jagain rumah plus ngurus anggota Keluarga Sirkus yang tersisa hihihi.

Kereta Penataran Malang ke Blitar

Dari Malang kami putuskan tuk naik kereta ke Blitar karena waktu itu pernah nemenin Sarah field trip ke Makam Bung Karno, waktu tempuh kurang lebih 3 jam harusnya sih bisa kurang dari itu tapi karena ini kereta ekonomi yang wajib berhenti tiap stasiun dan juga seringkali kudu ngetem ngalah sama kereta jarak jauh yang mau lewat.

Karcisnya hanya 13 ribu per orang, dan kami pede ajah setelah lihat jadwal kereta yang hampir tiap jam ada, jadi kami berempat go show berangkat pagi hari langsung beli tiket di stasiun. Keretanya namanya Penataran dan karena tiap stasiun berhenti maka kami pilih stasiun terdekat dengan rumah yaitu stasiun Blimbing jadi ga perlu ke stasiun besarnya. Nah sesampainya disana, kita lupa kalau ini sudah mendekati arus mudik dan kepedan go show pun terjawab…tiket habis. Whuaaa.

Tapi tiket habis untuk penumpang yang mendapat kursi dan bila mau berdiri masih bisa dan ini tidak dikenakan biaya, alias gratis. Abi sempat bingung ketika mau membayar sampai ngotot ‘Ga mas, saya mau naik bayar..’, si Mas nya jawab ‘Ga pak ini gratis ga usah bayar tapi bapak dapatnya yang berdiri’. Abi kayanya masih ter he ho akhirnya iya in ajah sambil liat karcis nominalnya nol. Hehehe.

Yang udah biasa naik krl atau mrt apapun itu namanya yah mau duduk ataupun berdiri pasti bayar kan yah, lha ini kita dikasih gratis dan Alhamdulillah ternyata walau sudah mendekati arus mudik di gerbong cukup lengang dan kita tetap bisa duduk. Walau beberapa waktu kudu pindah-pindah bangku bila si empunya karcis duduk menghampiri tempatnya.

Jadi yah ga full berdiri juga dari Malang sampai Blitar, Alhamdulillah rejeki ngurus anak soleha walau akhirnya si Kaka jadi batal puasa karena memang tadi sulit dibangunin sahurnya.

Sesampainya di Blitar sekitar jam 9 an, karena kita daftar online nya tuk jam 1 siang maka kita ngurus beberapa dokumen tuk pelengkapnya urusan visa yaitu print history buku tabungan, lalu nyetak foto dan beli materai. Sembari ngurus Abi pun inisitaif menanyakan lokasi imigrasi Blitar dimana, ternyata kantornya baru saja pindah beberapa bulan lalu yang tadinya dari stasiun cuma ratusan meter alias masih di kota sekarang pindah ke Kabupaten dengan jarak tempuh kurang lebih 10km.

Imigrasi Blitar

Oh ya karena Blitar kota kecil eh ga tau apa iya ini alasan sebenarnya, hehehe. Di Blitar ga ada Gojek adanya Grab dan kita terbiasa dengan Gojek karena Abi rada ilfil katanya sama Grab, no offense karena pengalaman driver nya kadang suka eror dibanding Gojek hehehe. Tapi yah karena kebutuhan akhirnya instal lah si Grab ini sambil jalan, dan sempet nge hang lama jadinya ga tau karena koneksi atau jadi kita sempat ngerasain halan-halan naik becak deh. Saat dari Bank ke tempat cetak foto.

Sebenarnya kita cuma mau nyetak pas foto saja tapi sama si tukang becaknya kita dibawa ke tempat studio foto yang tempatnya kalau diurus sebenarnya cukup bagus taman besar dengan beragam patung yang sukses buat Ibrahim takut dan saya pun rada merinding ketika panggilan alam harus ke kamar mandi merasakan sensasi kamar mandi yang baknya besar dan ruanganannya cukup namun rada gelap walau itu siang hari benderang karena letak pojok belakang melewati taman ya rada spooky jadi inget salah satu seri Goosebumps gitu deh.

Alhamdulillah setelah beres dapat Grabcar nya cukup cepat juga dan lumayan baik dan ternyata dulunya orang Malang juga. Setelah menanyakan arah pulang kalau dari kantor Imigrasi ini kira-kira bisa order Grab ga darisana dan ia bilang ‘wah ntek mas.., sepi’ akhirnya ia ngasih solusi memberikan nomer hpnya dan kabarin aja bila mau pulang nanti dicarikan yang kebetulan dekat situ tapi tarif 2x online, ya kami pun mengiyakan ini pun si mas kita bayar 2x trip karena yakin dia kosong sampe ke Blitarnya. Hal-hal yang kaya gini jangan suka riwehin yang dah bantu kita ya guys apalagi masih ada misi yang harus diselesaikan, ya itung-itung sedekah buat melancarkan urusan juga.

Kantor imigrasinya cukup asri didepan ada air mancurnya beserta kolam ikan yang jadi penghilang bosan Ibrahim, tempatnya juga luas. Dan ruang tuk proses paspor lurus saja dari pintu masuk. Abi langsung yang lapor daftar kemudian ngisi berkas-berkas, kami sampai sekitar jam 11an padahal jadwal antrian di jam 1 siang tapi petugas memperbolehkan tuk masuk lebih dulu. Toh juga antrian cukup sepi bila dibandingkan waktu kami buat paspor di Imigrasi Bandung yang harus mengantri mengular didepan kaya ngantri sembako hahaha, padahal dah daftar onlen tapi dulu belum ada antrian onlen tetap pakai sistem tiket kedatangan ditempat. Bahkan waktu itu saat Mama ngurus mau umroh sampai minta sohib gojek dirumah Mama tuk ambil antrian jam 1/2 4 subuh. Hehehe.

Didalam pun terdapat playground kecil bak mandi bola, ayunan kecil, rumah-rumahan. Lumayan buat refreshing Ibrahim dan Azmi pun juga masih senang main begituan. Ruangannya cukup besar, dingin ber AC, terdapat deretan bangku-bangku banyak dan ada sisi dinding tuk men charger hp. Wifii nya pun juga nyala dan cukup oke juga koneksinya, diruangan tersebut sepertinya ada sekitar hanya 20 orang kayanya pengaju paspor dan pengantarnya.

Abi sebelumnya sempat browsing dan dapat info dari EF nya juga kalau ada layanan akses cepat 1 hari jadi paspornya, dan ini legal lho yah. Karena dari awal masuk pintu depan sudah ada larangan keras menyuap dan main belakang dengan petugas imigrasi, memang biayanya gak murah 1juta. Tapi ketika ditanyakan dibagian daftar ternyata belum bisa.

Ya sudah dicoba reguler dulu lalu Abi iseng lagi browsing bahwa Kepala Pimpinan Imigrasi Blitar menyanggupi pembuatan paspor 1 hari jadi, Abi meminta Ummi tuk menanyakan dan mencoba menego karena katanya kalau Abi ga enak mau nge push nya. Whuhehehe klo urusan yang rodo flirting Ummi disuruh maju hahaha.

Akhirnya dipanggillah nomer antrian Azmi tuk ke tempat wawancara, dari awal sudah di latih ke Azmi jangan bilang tentang EF sedikit pun karena kalau sudah bawa lembaga nanti akan dimintai berkas-berkas brekele yang malah memperpanjang prosesnya. Ya akhirnya kami bikin skenario kecil-kecil bahwa Azmi kesana diajak Om Deon nya dan minta tuk dibuat cepat tuk proses visanya. Ya siapa tau kalau Azmi yang berani ngomog sendiri bisa mempermudah.

Drama Sesi Wawancara

Sesampainya kita di bilik wawancara kami dipertemukan dengan seorang petugas pria berkacamata yang sebenarnya cukup komunikatif dan informatif, serta ketika melihat Azmi dia langsung ngajak ngobrol sambil sedikit ngegodain.

‘Bu, anaknya cantik…’, lalu ngajak ngobrol Azmi basa-basi sambil memberikan gantungan kunci. Petugas imigrasinya pun akhirnya saya coba tanyakan soal berita onlen yang menyatakan kalau Pimpinan Imigrasi Blitar sempat menyatakan menyanggupi bahwa bisa membuat paspor satu hari jadi. Ia pun menjelaskan dengan panjang lebar.

Sebenarnya memang ada dan bisa tapi pada saat itu sistem baru saja kena clash terdampak dari pem blok an kasus FB diblokir itu yang memang kejadiannya kurang lebih semingguan sebelumnya, walau Imigrasi punya satelit sendiri tuk proses crosdata dari tiap cabang Imigrasi Indonesia ke Imigrasi Pusat di Jakarta nah begitu blokir FB dibuka data yang masuk selama masa blokir hingga blokir dibuka jadi saling tumpang tindih jadi beberapa paspor yang dibuat dimasa itu pun jadi ketahan maka tuk pembuatan paspor baru pun jadi harus ngantri juga deh. Whuhehehe kebat-kebit deh jadinya.

Saya pun mencoba menego lagi minta dibantu tuk dipercepat paling ga Jumat besok lah dah jadi karena Senin kan sudah cuti lebaran dan kantor baru buka lagi tanggal 11 Juni toh sedangkan Azmi berangkat tanggal 18 Juni dan visa waktunya 2 minggu. Cuma bagian visa ini kudu dijelasin hati-hati.

Saya pun sempat infokan kenapa minta cepat karena alasan visa butuh waktu dua minggu dan petugasnya pun ngasih solusi ‘Bu, kita jangan mau dimainin sama negara lain…Australi itu visanya bisa onlen kok bahkan klo ga salah bisa ngajuin visa on the spot saat arival di bandaranya’, dalam hati ia saya tau setengah infonya tapi ini saya ada yang ketahan ga bisa jelasin. Lalu ia minta saya coba tuk tanyakan lagi ke bagian pendaftaran awal karena dia di seksi wawancara hanya bisa eksekusi sesuai berita acara dari seksi pendaftaran.

Yo wis saya jabanin ajalah dah kepalang tanggung, hanya saya lupa ijin dulu ke Azmi tuk bersabar…dia mulai keliatan mangkel karena jadi nunggu lama tuk difoto kayanya dia mulai laper juga dan capek juga.

Saya jelaskan ulang ke bagian pendaftaran, petugas yang didepan hanya bilang singkat bahwa sistem itu belum dijalankan masih wacana tanpa penjelasan panjang kali lebar. Lalu muncullah petugas lainnya yang mungkin mencuri dengar dibelakang kemudian membantu menjelaskan bahwa paspor progresif yang satu hari secara legal dengan biaya 1 juta itu hanya tuk kasus tertentu yaitu manula, kebutuhan umroh (tapi dia kurang yakin), keperluan berobat keluar negri kayanya yang saya ingat tiga poin tersebut, lalu dia juga menjelaskan kasus efek pemblokiran sosmed.

Yo wis akhirnya saya ngalah balik ke ruang wawancara dan minta diproses saja reguler. Nah pada saat Azmi mau diminta foto sepertinya batas kesabarannya pun mulai menipis dan sebelumnya saya sempat dengar petugas di seksi wawancara agak sedikit godain ngomong ‘Yaa, kamu ga jadi dong nih nanti jalan-jalan sama Om kamu ke australi…gimana tuh..’. Yah Azmi makin mangkel deh.

Maka ketika saya minta bersiap tuk difoto pecah lah tangisnya, ‘Ga mau, aku capek…nunggu lama disini…Ummi kenapa sih lama…ngobrol-ngobrol terus…’. Tapi Ummi coba menguatkan dan bilang kalau Kaka kuat dan udah sampai sejauh ini, dan menjelaskan apa coba saya lakukan tadi juga usaha buat Kaka, sebenarnya dijelasin gitu dia udah mulai cukup tenang, eh tapi petugasnya nimpalin ‘Mama nya nakal yah…jadi gak nih ke Australi nih yaa…’. Whuaaa klo ga inget klo saya masih butuh bantuannya pasti udah saya tegur tuk gak ngomong dulu.

Azmi pun nangisnya makin ga bisa ditahan, saya pun berusaha tuk minta Azmi tuk kuat dan bersabar…InsyaAllah habis foto dan cap jari ini udah beres. Abi nya pun juga ikut bantu mensupportnya. Cuma yah karena habis nangis pastinya mata bengkak sedangkan tuk foto paspor mata harus terlihat jelas dan akhirnya butuh beberapa kali pengambilan gambarnya, beberapa petugas di ruang wawancara lainnya gantian godain si petugas berkacamata yang ngurusin Azmi.

‘Hayo, anak orang diapain tuh sampai nangis..’

‘Iih bukan gw lagi…’ sambil cengengesan tapi salting juga.

Akhirnya dapat juga foto yang lumayan bisa diterima sebagai foto paspor walau dengan muka rodo manyun dan mata bengkak, duh maaf ya Kak. Petugasnya pun menginfokan setelah saya masih usaha tuk minta dipercepat, dia bilang tuk saya pantau dan tanya ke admin IG Imigrasi Blitar dan hubungi nomer WA yang ada di kertas antrian, nanti ditanya ajah udah sampai mana prosesnya dan bisa diambil kapan.

Alhamdulillah walau ada proses drama tapi petugas imigrasi Blitar sebenarnya cukup ramah dan informatif juga komunikatif, sayang saya ga pernah tau siapa nama si Mas petugas wawancaranya Azmi padahal kami sempat saling cerita entah gimana bahwa ternyata sama-sama orang Tangerang. Dia orang Cikokol ternyata, yah walau jauh juga dari rumah Mama tapi saya cukup tau daerah sana karena sohib saya beberapa rumahnya di daerah Cikokol, Kunciran situ deh pokoknya.

Beres di wawancara kami dikasih slip nota tuk melakukan pembayaran biaya reguler pembuatan paspor senilai 360ribu, di Imigrasi Blitar tepat diruang depan ketika ambil lapor antrian terdapat meja PT. Pos Indonesia yang merupakan salah mitra tuk pembayaran pembuatan paspor namun sayangnya pada saat itu ada gangguan teknis jadilah kami ga bisa langsung bayar saat itu juga. Whuaa apalagi ini.

Tapi si Mba Pos yang bertugas memberi solusi bahwa kantor pos depan stasiun masih buka hingga jam 5 sore, mungkin bisa dicoba disana. Saat itu waktu menunjukan menuju jam 1/2 4 sore dan dari kantor Imigrasi ke kota kurang lebih bisa 30-40 menit, tapi kan kita kudu nunggu Grab tuk jemput dulu. Whuhehehe berasa kaya film thriller alurnya.

Bayar Paspor dan Pulang

Diluar kantor Imigrasi Azmi kembali ngambek hebat, sedangkan Ibrahim pun juga mulai cranky rusuh pengen main ke air mancur liat ikan yang ada di dekat gerbang. Abi pun mencoba menghibur Azmi sembari nerima telepon dan kemudian order Grab lewat driver yang ngantar kita tadi. Alhamdulillah ada kawannya yang sebenarnya lagi ga jalan tapi rumahnya ga jauh dari kantor imigrasi Blitar dia mau menjemput dan mengantar kami kembali ke stasiun Blitar.

Masuk ke mobil Ibrahim langsung minta nyusu dan pulsa tertidur, Azmi sebelumnya masih misah-misuh namun akhirnya ikut tertidur. Sesampainya di stasiun tepat depan kantor pos dan saya melihat masih buka, setelah keluar mobil ternyata Abi langsung di hubungi Mba Amel dari EF Homestay tentang perkembangan pembuatan paspor si Kaka. Saya pun nyolek Abi, masih buka tuh kantor pos nya buruan bayar.

Karena pas turun saya fokus sama Kantor Pos yang masih buka pas saya liat, lha kok si Kaka cuma pake kaos kaki ajah tadinya saya pikir sepatunya di jinjing. Karena masih agak sungkan tuk menanyakan, episode ngambeknya rodo lama ini. Tapi pas saya liat lagi kayanya bener sepatunya gak ada?

‘Kak, sepatunya mana?’

Dengan coolnya Kaka jawab, ‘Gak tau?’

Lha…, ‘Ketinggalan di mobil ya kak?’

‘Iya, mungkin…’ masih daftar.

Eala, tadi memang sepatunya udah agak kekecilan karena Kaka kemana-mana jadi lebih sering pakai sandalnya persis kaya Abi nya. Ya udah akhirnya saya inisiatif belikan sandal yang kebetulan diseberang ada toko sepatu. Abi pun sudah beres membayar paspornya di kantor pos dan sudah menjelaskan ke Mba Amel tentang proses paspornya yang masih menunggu waktu dan minta bantu doa semoga sudah bisa diambil Jumat besok.

Mengingat kejadian tadi pagi kami tidak dapat tiket kursi duduk walaupun Alhamdulillah nya masih dapat duduk, Abi ga mau nanti main hompipa alium gambreng mak ijah pake baju gombreng…eh maksudnya biar dapat duduk jadi tadi pagi pas sampai Blitar langsung beli tiket untuk pulangnya jadwalnya datang pukul 19.30 jadi kurang lebih kami sampai Malang jam 9 malam.

Niatnya begitu sampai stasiun Blimbing kami juga langsung mau kirim berkas yang sudah di isi tuk pengurus an visa yang kurang tinggal beberapa tanda tangan, materai dan paspornya. Karena paspor belum jadi maka Mba Amel dari EF Homestay meminta berkas nya terlebih dulu, karena dekat situ ada JNE namun sesampainya disana ternyata ada beberapa yang harus di print juga. Ya sudah akhirnya kami ke tempat fotocopyan saja lah tuk memprint an, ini udah jadi kaya ngurus skripsi atau lamaran kerja.

Alhamdulillah baik Azmi dan Ibrahim bisa tidur cukup lama di kereta sambil sebelumnya menikmati roti kopi isi keju yang selalu ada di tiap stasiun. Sampai rumah yah kurang lebih benar jam 9an malam.

Akhir Cerita Paspor

Kamis nya baru lah berkas pengurus an bisa dikirim, lalu Jumat pagi baru lah Ummi followup lagi status si paspor ini apakah akan jadi hari ini atau setelah lebaran. Kemarin petugas imigrasi Blitar yang godain Azmi sampai nangis menjelaskan ada dua kontak yang bisa di hubungi tuk minta dibantu status perkembang si paspor ini yaitu lewat whatsapp dan Instagram Imigrasi Blitar.

Jam delapan pagi akhirnya Ummi coba kirim pesan inbox ke Imigrasi Blitar namun sebelumnya buat akun baru dulu karena bila pakai akun IG Keluarga Sirkus nanti akan ketahuan kalau Azmi ada rencana pergi dengan EF, hehehe. Lalu kemudian nyoba juga nyolek di WA nya. Ummi serta kan nomer antrian dan juga bukti pelunasan via WA.

Kurang lebih 15 menit, pesan di WA sudah dibaca dan diminta tuk menunggu. Lalu 10 menit berikutnya, di WA menyatakan bahwa paspor dalam proses pencetakan. Agak sumringah bacanya lalu Ummi minta kepastian apakah bisa hari ini jadi, bila iya office hour nya sampai jam berapa mengingat ini merupakan hari terakhir masuk kerja sebelum cuti bersama lebaran. Kami semua dirumah gemes menanti kabar-kabari ini sambil Ummi dan Abi menceritakan kejadian kemaren pada Nini dan Eyang yang sedang menginap dirumah. Saya pun meminta Azmi jangan berhenti berdua minta dimudahkan begitupun pada Nini dan Eyang.

Admin dari WA Imigrasi Blitar menyatakan tidak bisa menjanjikan tuk bisa jadi hari ini, tapi akan coba bantu mengabarkan statusnya saja. Dang dang dung ces ces dah ini jantung rasanya, perut entah dari kapantau berasa kram aja gitu. Whuaaa.

Mendekati shalat Jumat belum juga ada kabar, Abi pun sempat maju mundur tuk jalan ke Blitar karena memang belum ada kepastian jadi engga nya hari Jumat ini. Akhirnya diputuskan nanti setelah Jumatan Abi berangkat sendiri ke Blitar, lalu pada saat shalat Jumat dimulai ada WA masuk dari Imigrasi Blitar menyatakan bahwa paspor Kaka sudah jadi dan dapat diambil hari ini. Whuaaaa, gimana ini Ummi langsung ngecek jadwal kereta lha adanya diatas jam 1 siang lha nyampe sana jam berapa? Sedangkan kantor Imigrasi hanya sampai jam 1/2 4, spanneng deh jadinya.

Akhirnya nyoba ngontak driver gocar yang kemarin sempat ngasih kartu nama dan kebetulan ngobrol-ngobrol gak taunya sama-sama lulusan sekolah Budi Luhur di Ciledug, walau beda angkatan Mas Yudi namanya. Alhamdulillah dia mau tuk nganter pergi-pulang alias PP, nanti jam 12an kerumah.

Abi dan Rizky pun pulang dari Jumatan dijelasinlah kejadian barusan, namun lalu Mas Yudi menelpon kembali menanyakan ada keperluan apa kok ke Blitar bolak-balik, akhirnya saya berikan ke Abi tuk menjelaskan dan setelah saling konfirmasi ternyata pake mobil Malang-Blitar bisa hampir 3-5 jam an apalagi sekarang kondisi sudah mulai arus mudik. Akhirnya sewa mobil dibatalkan.

Ummi pun nyoba ngontak admin WA dari Imigrasi Blitar meminta tuk difotokan paspornya di bagian depan yang ada foto dan data-datanya. Ini pun saran dari petugas Imigrasi Blitar yang wawancara Kaka kemarin. Alhamdulillah Imigrasi membolehkan dan Abi pun mulai konfirmasi juga ke Mba Amel EF Homestay soal situasi bahwa paspor sudah jadi tapi gak mungkin diambil hari ini gak akan keburu waktunya, apakah boleh nanti pakai paspor yang di foto kan dulu? Alhamdulillah Mba Amel pun mengiyakan, asal fotonya jelas baik foto muka maupun data-datanya.

Setelah menerima kirimin foto paspor dari imigrasi dan kemudian memforwardnya ke EF, Alhamdulillah visa InsyaAllah sudah bisa diurus per hari ini. Saya pun mengucapkan terimasikasih atas kerja sama dan bantuan dari admin WA Imigrasi Blitar yang ternyata namanya Mba Febi.

Imigrasi Blitar cukup solutif juga ini memberikan kemudahan tuk yang mau membuat paspor, saya gak tau apakah semua cabang Imigrasi SOP (standar operasional) nya seperti ini, kalau iya wah sebuah gebrakan pelayanan pemerintahan ini. Salutlah sama pengagas aturan dan pegawai yang bekerja melayani dengan full service.

MasyaAllah luar biasa ini kecemasan yang diberikan Allah tuk memperjuangkan keberangkatan Kaka ke Gold Coast, ternyata walaupun bentuknya hadiah namun semua kebutuhan membutuhkan daya juang yang lebih dari ketika buat konten video lombanya karena berhubungan pihak luar/eksternal yang diluar kuasa kita. Saya pun mulai paham kenapa dalam mengerjakan sesuatu tidak boleh terbaru-buru karena memang klo dikerjakan terbaru-buru selain memompa ketegangan maka organ tubuh pun ikut rada eror, jantung berdebar, perut kram, kepala pusing dan lain sebagai nya. Penyakit komplikasi jadinya hahahaha, tapi kami selalu berusaha tawakal kalau memang Allah izinkan maka semua ada solusinya.

Eits, ini ceritanya belum beres yah…masih ada part berikutnya. Maafkan ceritanya memang sengaja gak saya singkat karena semuanya merupakan hal-hal yang ingin kami bagi baik tuk dibaca sendiri maupun mungkin jadi inspirasi buat yang lainnya. Bahwa tiap episode kehidupan akan selalu penuh emosi baik senang, sedih, cemas , takut, kesal, marah, bimbang dan lain sebagainya. Tapi walaupun begitu Husnodzon selalu kepada Allah dan minta solusi maupun dimudahkan.

……..bersambung……..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *