Menang Ga Yah di EF Challenge #AkuBisa Jadi Juara dengan Bakatku, Part 2

Setelah melihat poster EF Challenge kemudian memutuskan untuk ikut lalu pencarian ide video, kemudian hunting bahan clay dan dilanjut dengan proses pembuatan karakter EF lalu shooting dan di editing oleh abi kemudian upload ke website EF lalu kami blast ke seluruh saudara, kawan dan bahkan FB tuk minta bantu vote tibalah saat menunggu hasil.

EF Challenge dimulai dari tanggal 11 Maret hingga 6 Mei 2019, dan kami baru mem upload videonya di tanggal yang kebetulan hari libur dan video setelah di upload baru bisa naik 1×24 jam hanya sayangnya tidak ada notifikasi tambahan yang harusnya dikirim via email menyatakan ‘terimakasih telah turut serta dalam EF Challenge, video mu akan di terupload 1×24 jam’ kalau kata Abi notif kaya gitu harusnya ada biar keliatan profesional. Walau setelah upload memang ada notif di bawah video keterangan bahwa video menunggu verifikasi admin dulu. Yah mungkin si Abi juga udah ga sabar kayanya hehehe.

Sehari setelahnya akhirnya videonya muncul di website, Abi menyarankan tuk mem blast ke semua yang dikenal buat nambahin voting nya. Yo wis bagian Ummi disuruh buat kata-kata pemanis semanis orangnya, whuehehe. Sampai hampir semua group WA yang Ummi ikutin di blast info tuk bantu vote tuk video nya Kaka, berasa kaya lagi ikut Idol-idol itu deh jadinya. Yah emang serupa sih.

Dan tanggal berakhirnya lomba pun usai, untuk jumlah total vote Azmi mendapat 200an. Lalu kami menunggu sembari masuk ke bulan Ramadhan.

Menang Ga Yah…???

Masa menunggu hasil dari EF Challenge sempat terinterupsi dengan kehebohan cerita lain disaat sepupu Ummi menginap dirumah lalu sempat hilang di hutan penanggakaran lutung dekat Coban Talun, Batu di hari Rabu, tanggal 8 Mei 2019 yang juga membuat heboh Komunitas Malang di FBGroup Komunitas Peduli Malang. Walau hilangnya masih hitungan jam kurang lebih 5 jam an dan akhirnya ditemukan team SAR gabungan namun memberi ketegangan dan kehebohan tersendiri. Setelah sepupu Ummi pun pulang ke Bekasi, Keluarga Sirkus pun kembali mencoba mengingat kapan tanggal pengumuman dari EF Challenge tersebut.

Bila melihat info di website EF seharusnya pengumuman pemenang sudah keluar di tanggal 13 Mei 2019, maka Ummi baru sempet cek di tanggal tersebut dan baru terlihat info pemenang dari voting ini pun setelah Abi Keluarga Sirkus WA disuruh ngintip web nya EF. Ya pada saat Ummi lagi kelimpungan ngurus rumah Lone Ranger karena Abi Keluarga Sirkus harus ke Bandung lalu Jakarta tuk beberapa hari.

Karena lagi riweh dirumah dan mungkin keadaan juga sedang puasa jadi rada heho, padahal ngeceknya ketika sudah berbuka tapi yah intinya disaat Ummi lagi he-ho ga mudeng liat nama Azmi masuk posisi 10 di lisiting pemenang voting mingguan. Ummi pikir Azmi kebagian dapat Merchandise tas nya. Lalu besoknya di tanggal 14 Ummi posting lah itu dengan kepedean tingkat tinggi sambil ucapkan syukur Alhamdulillah gpp dapat Merchandise nya.

Namun kemudian diralat oleh Abi di komen FB karena Abi masih belum pulang dari Bandung, tapi Ummi masih belum connect juga dipikir Merchandise tersebut tuk ke 10 orang yang ada listing…baru setelah berulang-ulang baca info prasyarat pemenangnya baru akhirnya mudeng…kalau pemenang mingguan via voting hanya 1 orang. Yah berarti yang ada di nomer urut pertama. Whuhehehe…yo wis buat klarifikasi lah jadinya di posting tersebut daripada nanti ada yang lapor dibilang nyebar hoax…hari gini semua sensi sama hoax hahahaha.

Dan Azmi ketika Ummi nya he-ho ngasih tau kalau Azmi dapat merchandise tas dari EF Challenge cuma diliat sebelah mata dan komentarnya singkat, ‘Aku gak suka tasnya’. Ya emang ga dapat juga nak, hahaha.

Sampai akhirnya Abi pulang lagi ke Malang kita pun masih h2c alias harap-harap cemas…aih masih aja dipake ini bahasa gaul jadul, hehe. Selama masa penungguan kami meminta Kaka tuk banyak berdoa memohon kepada Allah agar dimenangkan dalam EF Challenge ini.

Alhamdulillah

Bolak-balik mantengin web EF diliat, diterawang dan diubek-ubek kok yah ga muncul-muncul pengumuman pemenangnya. Kapan yah? Masuk ga yah Kaka di 3 besar, hhmmm apa udah kelewat yah pengumumannya? Apa kita pindah ke dimensi lain jadi terlewat pengumumannya…hahaha kebanyakan nonton sci-fi neeh, geeky nya keluar hehehe.

Akhirnya fokus pun mulai beralih lagi di tanggal 13 Mei 2019 karena Abang punya acara dengan klub Taekwondo nya di Trans Studio Malang, acara latihan sambil main bareng sambil bukber juga. Diboyonglah sepasukan Keluarga Sirkus kesana.

Sepulangnya dari acara tersebut harusnya kan Ummi biasanya pasti dah tepar tapi entah kenapa tidur rasanya ga pules-pules jadilah mulai kepo in web EF lagi, sampai tau-tau lha kok ada nama Kaka di urutan pemenang grand prize mana di urutan pertama lagi tapi kok foto videonya beda? Salah input atau gimana ini yah?

Antara senang dan deg deg ser karena kalau benar Kaka sebagai pemenang utama berarti bisa dapatin salah satu hadiah nya yah jalan ke luar negri dengan program Homestay nya EF. MasyaAllah dream come true for Azmi but make Ummi a lil bit dizzyness.

Capture foto yang ada di web EF sambil kaya orang ngelindur menanyakan, ‘ini benar apa engga yah?’. Soale kemarin dah kadung ke pede an menyatakan diri kalau dapat merchandise tas tuk pemenang dari voting mingguan. Kalau yang ini salah lagi kan bisa libur panjang di sosmed karena malu pisan, hehehee.

Eh gak taunya Om Agus partnernya Abi mempertegas, ‘Ini Azmi beneran menang rik…’ sambil dijelasin bla bli blu. Saya cuma komen ‘hehehe’ karena memang saya masih berasa diawang-awang gak jejek tanah kaya kunti dong yah hahaha. Sampai akhirnya kebawa tidur deh.

Menjelang sahur, sepertinya Abi sudah bangun duluan dan liat postingan Ummi di FB. Saya masih santai membangunkan Kaka dan Abang sambil memanaskan makanan tuk sahur.

Barulah setelah Abi nya terlihat yakin Abi memberitahukan kabar gembira tersebut pada kaka. Waktu dikasih tahu bahwa Kaka menang, anaknya cuma bisa senyam-senyum ajah yang heboh malah abang. ‘Wah kaka bisa keluar negri yah…aku juga mau..’.

Sahur itu kami tutup dengan sujud syukur bersama.

Dan Ummi iseng nanya ke Kaka, ‘Kalau boleh milih emang Kaka mau kemana luar negri nya?’… Kaka menjawab dengan kalem ‘New York’. Ummi hanya membalas dengan wow. Abang yang sibuk nimpalin, ‘Aku mau ikut, mau ketemu Evan’…hehehe fans berat EvanTube nih si Abang.

Yes, She Won…Tapi Kami Masih Menunggu…

Sejak tanggal 16 Mei lihat nama Azmi mejeng sebagai pemenang Grand Prize pertama EF Challenge Aku Bisa Jadi Juara Dengan Bakatku di web EF walau fotonya masih salah, step berikutnya menunggu telepon resmi dari EF bahwa benar Azmi memenangkan kontes tersebut.

Keesokannya kebetulan jadwal Kaka kursus EF dan hebohlah EF Malang baik dari frontdesk hingga teacher serta kawan-kawan satu kelasnya bergantian menyelamatinya, anaknya yah kata Abi nya cuma bisa sumringah senyam-senyum aja. Ditanya kok bisa buat video kaya gitu gimana ceritanya dan Abi juga kebagian dapat pujian ‘wah bapaknya pinter buat konten nih, video nya memang menarik banged’.

EF Malang sampai kaget dan ikut excited karena selama ini belum ada pemenang pertama dari Malang, biasanya hanya hadiah-hadiah kecil saja jadi mereka cukup heboh juga. Tapi saat ditanya Abi nya gimana proses selanjutnya kita disuruh nunggu telepon dari pusat. Dan ternyata info kemenangan Azmi sudah up lebih dulu di sosmed EF baik itu FB maupun IG, lha iya kenapa kita gak kepikiran kepo in disana yah. Semua jadi he-ho gini.

Nunggu telpon dari EF pusat bikin h2c lagi karena salah satu ketentuan aturan bila sudah tiga kali dihubungi namun tidak menjawab panggilan tersebut maka dianggap gugur dan hadiah akan diberikan ke pemenang kedua. Abi nya sempat ada yang telpon dan tidak diangkat karena disangka dari sales gak jelas, jadi khawatir juga apa iya hangus karena itu yah?

Akhirnya ummi kebagian nyolekin iseng via IG dan FB nya EF baik yang dipusat maupun EF Malang. Tanggapannya hanya info ‘nanti akan ada yang menghubungi’, whuaaa ya udah minta Azmi dan kami pun berdoa lagi biar mendapat kemudahan.

Sembari menunggu kami coba pelajari program Homestay nya EF dan melihat bahwa destinasi tujuan negaranya terbagi atas tingkatan umur mulai dari usia 7 hingga 17 tahun. Tuk usia Azmi yaitu 10 tahun bisa ke negara Singapore, Inggris, Australia Sydney, Australia Gold Coast, dan rata-rata waktunya 2 minggu. Bila berbayar harganya mulai dari $1.800an hingga $6.000an program sudah include penginapan dengan sistem menginap di host family di negara tersebut jadi merasakan langsung tinggal bersama warga setempat hanya di Inggris yang terdapat asrama, makan 3 kali sehari, pesawat PP, program study, mentor pendamping selama program baik dari EF Indonesia maupun mentor selama disana. Detailnya nanti akan ada tulisan tersendiri soal homestay ini yah.

Karena kami belum tahu apakah bisa milih desitinasi atau sudah ditentukan dari sananya, jadi yah kami mikir destinasi terdekat yah Singapore namun kekurangannya kalau disana gak ketemu wong londo rambutnya masih sama-sama item, negara lainnya yah paling Australia dan New Zealand walau anaknya kepengen ke New York katanya…ini pasti gegara sering nonton EvanTube dan tau disana ada mainan macam munchkins, LOL, Furry Friends dan mainan-mainan mungil lainnya.

Sempat ditawarin Jepang sama EF Malangnya cuma mereka gak sepenuhnya paham soal program Homestay tersebut dan mereka lupa kalau ke Jepang untuk anak 14 tahun keatas sedangkan Azmi kan baru 10 tahun. Tuk masalah safety Jepang memang cukup aman dan Jepang ini mah destinasi impian Ummi nya yang kepengen mau kesana hehehe, tapi kalau benar ke Jepang berarti langsung dua bahasa dong yah Inggris dan Jepang belajarnya.

Dan Ummi sempat kasih option New Zealand ke Azmi tapi ketika belum liat program homestay nya EF dengan taksiran disana lebih banyak petualangan alamnya dibandingkan Singapore, New York dan Jepang yang lebih ngota. Dan iming-imingi Azmi karena ada bagian NZ yang kalau musim panas bisa liat aurora serta ada danau pink juga. Aah ini mah Ummi nya yang punya mau, hehehe. Tapi Azmi pun sebenarnya anaknya juga lebih suka alam karena terbiasa kemping dengan sekolahnya dulu di Bandung.

Dapat Homestay Senilai $5.000

Setelah beberapa hari nunggu info dan konfirmasi dari EF nya pernyataan resmi bahwa Azmi dinyatakan sebagai pemenang pertama dalam EF Challenge se Indonesia di tahun 2019 ini baru dihubungi pada hari Kamis, 23 Mei 2019 dan Azmi berhak atas

1. Paket Homestay senilai $5.000

2. Gratis kursus EF selama 1 term

3. Dapat merchandise berupa koper.

Lalu barulah team dari Homestay pusat mulai menghubungi Abi Keluarga Sirkus dan sempat menanyakan ‘Kok, baru konfirmasi sekarang ya pak kalau mau homestay…waktunya mepet banged’, yah Abi menjelaskan bahwa baru dapat konfirmasi dari EF Pusatnya juga baru. Akhirnya kami diberi pilihan dua destinasi yang masih available yaitu Gold Coast Australia dan Junior London, dengan keberangkatan 18 Juni dan 23 Juni.

Whuaaa keburu ga yah? Mana Kaka belum punya paspor dan paspor Ummi serta Abi masih disimpan di kantor ICL di Bandung. Karena tuk salah satu syarat buat paspor anak yaitu kedua orangtuanya harus punya paspor dan hadir ketika membuat paspor si anak.

Karena Kaka dapat jatah homestay senilai $5000 tuk Gold Coast memenuhi karena biayanya $ sedangkan tuk Junior London berkisar $ nambahnya buanyak ajah sekitar 20 juta lah bila kurs ke rupiah. Whuaa mending buat umroh ini maah klo saya bilang ke Abi Keluarga Sirkus.

Pihak Homestay EF nya yaitu Mba Amel menganjurkan London karena jadwal keberangkatannya masih cukup lama sedangkan tuk Gold Coast cukup mepet belum lagi pembuatan visa ke Dubes Australia bisa memakan waktu dua minggu dan mereka tidak punya jalur cepat, karena saat homestay ada nilai edukasinya maka permohonan visanya harus buat yang visa pelajar bukan visa turis biasa. Dan salah satu syarat pembuatan visa harus menyertai nomer paspor serta fotokopinya, hehehe. Dan tuk visa pun diluar dari akomodasi biaya paket Homestay namun EF yang mengurusnya, tuk visa ke Australia kurang lebih $200 yaitu 2 juta rupiah.

Abi sempat mau pindah haluan ke trip London karena pilihan ke Gold Coast cukup riskan duedate nya, tapi saya menepisnya jangan malah jadi overexpense kalau memang belum rejekinya biar Kaka belajar bahwa ada batas finansial yang kami gak bisa melulu menuhi kemauannya. Biar bila memang nanti harus gagal berangkat ya sudah gpp juga, tapi tahapannya dia sudah menang itu sudah diraihnya. Jangan sampai dia merasa diatas angin, itu yang Ummi ga mau.

Jadi, akhirnya kita tetapkan milih Gold Coast dengan chance nya masih 50:50 karena paspor belum ada dan waktu buat visa yang cukup lama belum lagi waktu dah mulai mepet ke cuti lebaran.

Its getting more and more chaos, whuahaha.

Diwawancara EF Malang

Tiap kali ada pemenang dari event EF pasti akan ada sesi khusus wawancara, begitupun dengan kemenangan Kaka. EF Malang menjadwalkan wawancara Kaka di hari Senin tanggal…, Abi tau-tau mendelegasikan agar Ummi yang menemani Kaka selama sesi wawancara karena Abi agak minder depan kamera…lha Ummi pun sama. Akhirnya kita oper-operan tugas tuk yang ini udah kaya main cis kacang buncis deh hehhee tapi disiapin ke Azmi nya tuk prepare bila ditanya jawabnya harus gimana. Dan prepare clay EF karakternya, beberapa ada yang harus diperbaiki lebih dulu karena sempat jadi mainan adik-adiknya.

Pada hari H nya karena Abi masih keukeuh minta Ummi tuk nemenin selama wawancara berarti mau ga mau sepasukan diboyonglah semuanya. Sesampainya disana karena sudah telat juga akhirnya Kaka skip jam kursusnya dan sudab disambut oleh Kak Nisaa dan Kak Ovi.

Karena kami masuk serombongan di ruang yang biasa dipakai sebagai meeting room kecil mereka sudah langsung menyodorkan koper yang sebagai salah satu hadiah Grand Prize, karena ada sedikit kehebohan dimana si baby request mobil-mobilan yang dibawa dari rumah udah pasti Ibrahim mulai membuat kericuhan disana dan mulai narik-narik Ummi, lalu akhirnya somehow diputuskanlah Abi yang menemani Kaka wawancara lagipula yang tau proses detailnya ya memang Abi. Leeggaaa deh rasanya ga jadi tampil depan kamera whuhehehe. Ummi dan krucil lainnya memilih leyeh-leyeh di playground area kecil yang disediakan di EF Malang.

Koper merchandise nya ternyata blank tak bergambar tidak seperti di flyer grand prize, dan ternyata gambar-gambarnya merupakan stiker yang bisa kita pasang custom sesuka hati kita nempelinnya. Wah ini mah kesukaan Kaka banged, senang banged kayanya koper dah didepan matanya saat itu.

https://www.facebook.com/107766009259276/posts/2229867237049132?sfns=mo

Dan keesokannya hasil wawancara baru di update oleh EF Malang Alhamdulillah IG Keluarga Sirkus langsung di tag jadi kami bisa tau kalau sudah jadi. Tuk versi panjangnya ada di fanspage FB EF Malang dan EF pusat. Ternyata Kaka Azmi malah jadi ga terlalu banyak omong maka diambil alih Abi deh yang banyak jelasin, pas ditanya kenapa Kaka kok diem ajah dia bilang ‘Aku bingung jawabnya’.

Karena memang pada akhirnya pertanyaannya lebih ke proses pembuatan dan untung bukan Ummi yang jadi nememin karena klo proses shooting nya memang lebih banyak Abi nya yang tau.

Hhhmmm…, and the story ga berhenti disini…tungguin lanjutannya yaaah…

>>>>>>>>bersambung>>>>>>>>>>>

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *